Koleksi beraksara Jawa ꧌ꦧꦼꦂꦄꦏ꧀ꦱꦫꦗꦮ꧌ di Museum Pendidikan Surabaya

12 December 2023 | 13 kali
Fitur By : Nanang Purwono

Omahaksara.id: Surabaya (12/12/23) – Ada banyak sekali destinasi wisata luar biasa yang ditawarkan ꧌ꦥꦼꦩꦼꦫꦶꦤ꧀ꦠꦃꦏꦺꦴꦠꦯꦸꦫꦨꦪ꧍ pemerintah kota Surabaya. Selain popular dengan ragam kuliner seperti rujak cingur, lontong balap, dan sambal pedasnya, Surabaya juga memiliki daya tarik lain yaitu museum. Dari sekitar 439 museum yang ada di seluruh Indonesia, 13 di antaranya ada di Kota Surabaya. Salah satu museum tersebut adalah Museum Pendidikan yang diresmikan oleh Walikota ꧌ꦠꦿꦶꦫꦶꦱ꧀ꦩꦲꦫꦶꦤꦶ  Tri Rismaharini pada 25 November 2019 dan terletak di Jalan Genteng Kali No. 10 yang saya kunjungi pada Minggu, 20 Agustus 2023.

꧌ꦩꦸꦱꦶꦪꦸꦩ꧀꧍Museum ini terletak di tepian Sungai Kalimas, menyatu dengan Taman Ekspresi  yang diresmikan pada 7 Mei 2011 oleh Walikota Surabaya, Tri Rismaharini. Selain asri dengan banyak pohon, tempat ini juga sudah dilengkapi dengan area parkir berbayar, 3.000 rupiah untuk sepeda motor dan 8.000 rupiah untuk mobil. Fasilitas yang tersedia di ꧌ꦩꦸꦱꦶꦪꦸꦩ꧀ꦥꦼꦟ꧀ꦝꦶꦝꦶꦏꦤ꧀꧍Museum Pendidikan cukup lengkap, antara lain diorama kelas, meja kursi taman di halaman, toilet, ruang laktasi, dan musala. Lalu, apa saja koleksi museum ini?

Sebelum kita menjelajahi setiap ruangan di ꧌ꦩꦸꦱꦶꦪꦸꦩ꧀ꦥꦼꦟ꧀ꦝꦶꦝꦶꦏꦤ꧀ꦯꦸꦫꦨꦪ꧍Museum Pendidikan Surabaya, kita akan disapa oleh petugas yang mengarahkan kita agar memindai barcode tiket yang dipasang di sebelah kanan pintu museum, berdekatan dengan meja petugas. Jika terjadi kendala pada proses pemindaian, makan petugas akan meminta kita untuk mengisi form kunjungan museum melalui website https://tiketwisata.surabaya.go.id/. Kemudian setelah kita mendapatkan tiket online (gratis) petugas akan memindai tiket online kita dengan ꧌ꦥꦺꦴꦤ꧀ꦰꦺꦭ꧀꧍ ponsel lalu mempersilahkan kita masuk ke ruangan.

Memasuki ruangan museum, terpajang diorama manusia purba sedang menyalakan api di sebelah kiri kemudian diikuti oleh koleksi lainnya seperti buku dan naskah kuno, ꧌ꦭꦺꦴꦤ꧀ꦠꦂ꧍ lontar, dan beberapa narasi koleksi museum di sebelah kanan sejajar dengan dinding. Museum ini menampilkan Sejarah Pendidikan mulai dari pra aksara, zaman kerajaan, kolonial, perjuangan hingga ꧌ꦏꦼꦩꦼꦂꦝꦺꦏꦴꦤ꧀꧍ kemerdekaan.

Salah satu yang menarik perhatian saya adalah koleksi naskah berbahan kulit yang berisi Macapat. Keterangan yang ditulis di bawah koleksi menyebutkan bahwa naskah tersebut diawali dengan ꧌ꦥꦸꦥꦸꦃꦄꦱ꧀ꦩꦫꦟ꧀ꦝꦤ꧍ Pupuh Asmarandana. Selain tembang macapat, ada juga koleksi beraksara Jawa lainnya yang ditulis di atas kertas, menceritakan tentang Nabi Muhammad dan keturunannya. Namun kondisi naskah tersebut sudah banyak yang rusak sehingga aksara Jawa sudah banyak yang tidak terbaca. Meskipun terdapat keterangan koleksi namun tidak ada keterangan naskah tersebut ditulis kapan.

Menuju ruangan berikutnya, kita bisa melihat patung seorang anak sedang belajar mengaji dengan guru. Pada ruangan dengan tema ‘era kolonial’ terdapat sepeda yang dipajang lengkap dengan patung yang menggambarkan sosok guru laki-laki membawa tas kulit dan memakai ꧌ꦱꦺꦴꦔ꧀ꦏꦺꦴꦏ꧀꧍ songkok. di ruangan ini juga terdapat koleksi mesin ketik kuno, lampu teplok, buku, majalah dan bangku sekolah yang pernah digunakan di sekolah tempo dulu.

Di bagian belakang ruangan ini terdapar patung yang menggambarkan ꧌ꦱꦼꦫꦒꦩ꧀꧍ seragam anak sekolah mulai dari jenjang pendidikan dasar yaitu merah putih, biru putih untuk Sekolah Lanjutan Tingkat Pertama dan abu-abu putih yang dipakai untuk seragam murid tingkat SLTA.

Museum ini melayani pengunjung mulai dari pukul 08.00 -21.00 WIB. Namun seperti museum lainnya, museum ini tidak memberi layanan pada hari Senin. ꧌ꦩꦸꦱꦶꦪꦸꦩ꧀ꦥꦼꦟ꧀ꦝꦶꦝꦶꦏꦤ꧀ꦯꦸꦫꦨꦪ꧍ Museum Pendidikan Surabaya ini bisa dikatakan ramah pengunjung mancanegara karena narasi yang disajikan sudah menggunakan Bahasa Inggris. Namun, jika Anda ingin berkunjung dan berdiskusi di bangku halaman cukup lama, sebaiknya Anda tidak lupa membawa bekal minum karena museum ini tidak menyediakan kantin. Selain itu, area ini cukup jauh dari pusat pertokoan, warung atau kuliner sehingga yang memungkinkan hanyalah layanan makanan dan minuman dari aplikasi online. ‌‌꧋ꦆꦠꦯꦸꦫꦗ

 

Sumber: itasurojoyo.com

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *