Meneropong ꦱꦼꦗꦫꦃꦯꦸꦫꦨꦪ Sejarah Surabaya Dari Sungai Kalimas (*)

16 January 2024 | 79 kali
Fitur By : Nanang Purwono

Omahaksara.id: Surabaya (16/1/24) – Sebuah buku, yang bercerita tentang sejarah kota Surabaya, diresensi olehꦮꦂꦠꦮꦤ꧀ wartawan senior Susetya, yang kini berkarya di Prapanca.id. Buku itu berjudul Meneropong Sejarah Surabaya dari Sungai Kalimas. Buku ini tidak lain adalah karya Nanang Purwono, jurnalis Omahaksara.id.

Dua buku karya Nanang Purwono (2023). Foto: dok PAR/omahaksara.id

Berikut resensi buku Meneropong Sejarah Surabaya di mata ꦮꦂꦠꦮꦤ꧀ wartawan senior Surabaya, Susetya.

Setelah diteropong lebih dalam,ꦱꦸꦔꦻꦏꦭꦶꦩꦱ꧀ Sungai Kalimas yang membelah kota Surabaya dari ujung utara di Tanjung Perak sampai ujung selatan di wilayah Ngagel, ternyata menyimpan banyak jejak sejarah yang sangat menarik.

Setidaknya ada 73 ꦗꦼꦗꦏ꧀ꦱꦼꦗꦫꦃ jejak sejarah yang bisa ditemui di sepanjang bantaran Sungai Kalimas, mulai dari era klasik (Singasari-Majapahit), era kolonial, pergerakan hingga kemerdekaan.

Rangkuman jejak sejarah itu ditulis secara apik dalam buku karya ꦤꦤꦁꦥꦸꦂꦮꦤ Nanang Purwono Meneropong Sejarah Surabaya Dari Sungai Kalimas, yang sudah dirilis pertengahan tahun 2023 lalu. Buku ini setebal 190 halaman.

Di sela kesibukannya sebagai heritage activist dan redaktur senior di sebuah media online, Nanang merekonstruksi ꦱꦼꦗꦫꦃꦯꦸꦫꦨꦪ sejarah Surabaya yang tersebar di sekitar Sungai Kalimas, mulai dari Ngagel hingga Tanjung Perak. Yang menarik, sebagai mantan jurnalis TV, Nanang mengemas karya bukunya mirip format program dokumenter televisi.

Ia menggiring ꦥꦼꦩ꧀ꦧꦕ pembaca untuk menyusuri delapan kluster jejak sejarah di sepanjang Sungai Kalimas tersebut, dilengkapi dengan foto-foto dan peta zaman kuno. Delapan kluster tersebut yakni : kluster DAM Ngagel, Jembatan BAT, Jembatan Gubeng, Jembatan Simpang, Jembatan Peneleh, Jembatan Pasar Besar, Jembatan Merah dan Jembatan Petekan. Setiap klaster mempunyai kisah ꦗꦼꦗꦏ꧀ꦱꦼꦗꦫꦃ jejak sejarah yang menarik.

Pada bab klaster DAM Ngagel, dibahas tentang pintu air Jagir, instalasi PAM, jembatan ꦮꦤꦏꦿꦩ Wonokromo dan Stasiun Wonokromo. Pintu air Jagir dibangun pada tahun 1917 oleh pemerintah kolonial Belanda untuk pengendalian banjir dan persediaan pasokan air minum bagi warga kota Surabaya. Pintu air ini sudah ditetapkan sebagai salah satu ꦕꦒꦂꦧꦸꦣꦪꦤꦱꦶꦪꦺꦴꦤꦭ꧀ cagar budaya nasional pada tahun 1996. 

Menurut papan pengumuman dari Dinas Pariwisata Kota Surabaya yang terpampang di area pintu air Jagir, kawasan ini merupakan tempat bersauhnya armada tentara Tartar dari Mongol yang akan meninggalkan Pulau Jawa setelah dikalahkan oleh tentara Raden Wijaya yang selanjutnya menjadi ꦫꦗꦩꦗꦥꦲꦶꦠ꧀ Raja Majapahit.

Sedangkan stasiun Wonokromo dibangun sekitar tahun 1878-an. Pada zaman itu, Wonokromo termasuk daerah luar kota ꦯꦸꦫꦨꦪ Surabaya, sehingga bangunan stasiunnya beda dan lebih kecil dari stasiun Semut dan Gubeng, yang termasuk wilayah kota. Stasiun ini menjadi saksi sejarah peristiwa ꦒꦼꦂꦧꦺꦴꦁꦩꦻꦴꦠ꧀  Gerbong Maut yang terjadi pada 23 November 1947. Yakni peristiwa pemindahan tawanan yang dikawal Marinir Belanda dari Bondowoso ke Surabaya menggunakan kereta api dengan angkutan gerbong yang tertutup rapat.

Dari 90 orang tawanan, tercatat 46 orang meninggal dunia. Mereka terdiri dari beragam profesi. Ada tentara, polisi, ꦥꦩꦺꦴꦁꦥꦿꦗ pamong praja dan rakyat. Bisa dibayangkan betapa tersiksanya para tawanan itu. Di dalam satu gerbong kereta barang yang terkunci dari luar, berdesakan sebanyak 90 orang dan tak ada ventilasi udara. Menurut cerita yang beredar, jenazah para tawanan itu dibuang di Sungai Jagir, di atas jembatan Wonokromo.

Pada bab klaster Jembatan Peneleh, ditemukan banyak sekali ꦗꦼꦗꦏ꧀ꦱꦼꦗꦫꦃ Jejak sejarah kota Surabaya mulai jaman Majapahit sampai perjuangan kemerdekaan. Jembatan Peneleh yang dibangun pada tahun 1890-an masih dipertahankan keasliannya hingga kini. Jembatan ini menjadi saksi sejarah perjuangan arek-arek Suroboyo, khususnya pemuda kampung Peneleh, saat melawan tentara Sekutu pada tahun 1945. 

Dari atas jembatan itu, ꦥꦫꦥꦼꦩꦸꦣ para pemuda memblokir laju tentara Sekutu dan terjadi baku tembak yang sengit. Beberapa peluru tentara Sekutu menghantam pagar jembatan. Akibatnya beberapa bagian jembatan ada yang penyok dan berlubang. Bukti ꦥꦼꦂꦠꦼꦩ꧀ꦥꦸꦫꦤ꧀ pertempuran itu menjadi salah satu materi wisata sejarah di kawasan Peneleh.

Di kampung Peneleh ditemukan banyak sekali peninggalan sejarah. Antara lain, rumah tempat lahir Presiden pertama RI, Bung Karno, dan rumah ꦥꦃꦭꦮꦤ꧀ꦤꦱꦶꦪꦺꦴꦤꦭ꧀‌ pahlawan nasional, HOS Tjokroaminoto yang dahulu menjadi pusat pergerakan untuk merebut kemerdekaan, juga masjid tertua peninggalan Sunan Ampel. 

Sedangkan peninggalan ꦄꦂꦏꦺꦪꦺꦴꦭꦺꦴꦒꦶ arkeologi yang ditemukan di kampung Peneleh adalah Sumur Jobong, sumur kuno yang juga banyak terdapat di Trowulan, ibukota Majapahit. Sumur Jobong di Peneleh ini menurut penelitian arkeologi sudah ada sejak tahun 1430, yakni masa kerajaan Majapahit.

Pemerintah kota Surabaya menetapkan kampung Peneleh sebagai destinasi wisata kota Surabaya. Sebagai kampung tertua di Surabaya, kampung Peneleh menyimpan jejak sejarah dari abad 13 sampai abad 20.

Walaupun bukan berlatar belakang pendidikan Sejarah, namun Nanang Purwono cukup detil dalam mengurai jejak sejarah yang terdapat di sepanjang Sungai Kalimas. 

Menurutnya, apa yang ia tulis dalam buku ini merupakan poin-poin besar yang diprioritaskan. Masih ada lagi penulisan buku sebagai kelanjutan poin besar tersebut. Dan “Meneropong Sejarah Surabaya dari Sungai Kalimas” adalah buku ke-empat yang ditulisnya.

Dari riwayat pendidikannya, ꦤꦤꦁꦥꦸꦂꦮꦤ Nanang Purwono adalah Sarjana Pendidikan Bahasa Inggris dari Universitas Wijaya Kusuma Surabaya. Selanjutnya ia melanjutkan pendidikan jenjang MA Television Journalism di Nottingham Trent University, Nottingham, Inggris. (sas/nanang PAR) 

 

(*) Susetyo, wartawan senior Surabaya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *